Pretty Little Things

1 Apr 2012

I am a good mother

hiks! hiks!
aku baru aja habis menangis terharu ngebaca blog Mbak Josephine tentang kisahnya I do not breastfeed my babies, but I am a Good mother.

Sebagai ibu baru yang juga punya pengalaman sama walopun beda alasan, aku langsung ngerasa klik n ngerasa ada temen, enggak sendirian. Well selama ini bahkan temen temenku sendiri tentu enggak jujur dengan cerita masing-masing, termasuk aku juga! Aku berusaha mengalihkan topik pembicaraan kalo ada yang nanyain apakah Loretta minum ASI? Aku penakut ya? ember!

waktu Loretta lahir, beratnya cuma 2,3 kg. Dia bahkan harus masuk inkubator selama 8 jam biar tetap hangat. Masalah berikutnya adalah dia gak bisa menyusu karna aku punya masalah inverted nipple (search deh di google) yang aku pikir itu bakalan otomatis keluar kalo udah melahirkan dan ternyata TIDAK! Suster laktasi bahkan ke kamarku tiap 2 jam sekali untuk ngajarin aku menyusui tapi Loretta terlalu kecil dan sedotannya terlalu lemah jadi dia keburu stress, bahkan sesudah nemu pun dia gak kuat ngisepnya. Akhirnya aku harus memompa air susu yang kemudian dikasi dengan sendok kecil, karna dengan dot pun dia tersedak.

Dirumah, semua orang mendukungku buat ASI. setiap pagi siang malam aku n Loretta latihan menyusui. Sedih sekali. Kadang Loretta udah nangis karna lapar n gak berhasil menyusui (tangisannya itu lemah banget, bikin kesian) akupun ikut nangis, lalu ibuku juga nangis n suamiku ikutan sedih. Aku jadi Stress!

Aku cuma bisa menyusui Loretta dengan ASI perah kira2 4 minggu. itupun ASInya makin hari makin berkurang, itu karena enggak diisep ama bayinya. Akhirnya minggu ke4 ASIku uda gak keluar lagi. Sejak minggu ketiga Loretta udah minum ASI + susu formula. Bulan pertama kenaikan berat badannya cuma 400gram which is not good mengingat dia lahir dengan berat badan dibawah normal.

Ake stress, depresi, baby blue dan sebagainya. Aku nangis hampir tiap hari. teman-teman yang berkunjung bukannya bikin hepi tapi malah bikin sedih. Semuanya secara gak langsung bilang bahwa aku kurang berusaha. Setiap kubaca manfaat menyusui dibuku kontrol dokter, aku sedih karna disitu ditulis menyusui menguatkan hubungan batin ibu dan anak. Apa ikatan batinku nanti dengan Loretta gak akan kuat?

Baru nulis segini rasanya air mataku udah mo keluar lagi deh! Ingat-ingat masa itu. Hiks! Bahkan ada beberapa temenku yang juga ngasi susu formula buat bayinya, tapi kalo aku cerita sepertinya mereka gak ada yg sedih kaya aku. Mereka sepertinya tetep ceria, apa aku aja yang terlalu sensi ya.

Perjuanganku untuk punya anak bukannya mudah. 3 tahun menikah aku baru punya anak dan selama 3 tahun itu aku biarkan diriku dibully orang-orang yang nanyain kapan aku punya anak, kok gak punya-punya anak? dsb. Bahkan waktu aku pindah rumah,seorang tetangga yang lewat nanya apa aku udah punya anak? waktu kujawab belum dia tiba-tiba bilang bahwa ada yang salah dengan hidupku. Waktu itu aku lagi nyapu n pengen banget dia kupentung pake sapu. gggrrhh!

Dihotel tempatku kerja pun lebih parah lagi, bahkan ada manager yang mempermalukan aku dikantin dengan nanya emangnya aku dirumah ngapain aja kok anaknya gak jadi jadi, atau bahkan menawarkan diri kalo gak bisa punya anak "main" sama dia aja pasti jadi. PLAK! I wish I have the guts to slap him in the face.

Pas aku udah punya anak, lalu aku gak bisa menyusui, bullying pun berlanjut kali ini datangnya dari para ibu-ibu. I feel like I am a bad mother. Waktu aku pulang kampung n Loretta agak demam, aku bawa ke dokter disana. Dokternya tanpa ba bi bu, sebelum aku menjelaskan Loretta sakit apa, langsung bilang bahwa Loretta sakit karna ini (sambil menunjuk botol susu formula yang kubawa). Dokternya juga bilang bahwa nanti dia akan sakit asma, sakit kulit, korengan dsb karna minum susu formula. Dia juga nanya memangnya aku melahirkan dirumah sakit mana kok gak diajarin menyusui. Aku sampe terheran heran ama dokter itu, aku berusaha menjelaskan sedikit tapi dia gak menerima alasan apapun. Katanya gak ada ibu di dunia ini yang gak bisa menyusui. Aku langsung down. Mungkin aku memang bukan ibu yang baik.

Saking betenya sama dokter itu, aku langsung terbang pulang ke Bali dan langsung ke dokternya Loretta n nanyain apa benar semua yang dibilang dokter dikampungku itu? Dan dokterku bilang bahwa gak ada dokter yang bisa memastikan apapun tanpa diperiksa dan didiagnosa secara benar. So far Loretta baik-baik saja dan gak ada masalah.

Sebenernya aku agak ketakutan sih dibilang begitu ama dokter dikampungku. Aku jadi kepikiran setiap kali Loretta pilek sedikit aku ngerasa bersalah, jangan-jangan itu karena daya tahan tubuhnya lemah karna aku gak ngasi ASI. walopun aku tau bahwa kekhawatiran berlebihan itu gak baik, aku gak bisa ilangin itu dari pikiranku.

Habis baca blognya Mbak Josephine seenggaknya aku ngerasa akhirnya ada yang JUJUR, akhirnya ada yang berani cerita, akhirnya aku gak sendirian. Memangnya kenapa? ya gak kenapa-kenapa sih. Aku mungkin masih akan mengalihkan pembicaraan kalo ada yang membicarakan topik sensi seputar menyusui dan ibu yang baik adalah yang menyusui, aku mungkin masih akan tetep diem kalo diceramahin betapa buruknya aku karna gak menyusui dsb.. tapi dalam hatiku sudah gak lagi serapuh dulu.

Terserah deh mau ngomong apa. Mau menjudge aku adalah ibu yang gak baik juga silahkan. It's your own opinion. Mulai sekarang aku fokus ke Loretta aja.  Masa depan kami masih panjang *sambil menerawang ke kejauhan* dan aku tetep ngerasa ikatan batinku kuat sama Loretta sekarang.

I AM A GOOD MOTHER (for Loretta)

Semangat!



11 comments:

  1. Every woman who loves her children sincerely is a good mother. I decided to pour out all my feelings, because I was bullied not once, but twice over this breastfeeding matter. Jadi sudah makin bete sama orang2 yg tdk berperasaan dan sering menindas ibu2 muda.

    You are a good mother. Walaupun breast milk adl yg terbaik, susu formula juga bukannya racun. Toh jutaan umat manusia sudah survive dengan susu formula selama beberapa dekade. Seperti saya sendiri.

    SEMANGAT ya, Mbak. :-) Happy that my post has helped you, means it has successfully served its purpose of inspiring others.

    Salam kenal jg, Mbak. And much love to happy baby Loretta.. :-*

    ReplyDelete
  2. Mbk utari, sya nangis baca blognya. Cerita kita hampir sama, apa yg mbk rasakan sama seperti yg sya rasakan. Cuma bedanya klo sya bayinya yg tdak mau ngisep asinya. Sya pompapun bayinya gak bisa pake dot, pake sendokkpun tetep gak bisa. Setiap d kasi pasti ngajak berantem, bayinya ngamuk sejadi2nya tpi tetep sya paksa sampai umur 11 blan. Sedih dan stres mbk, bersyukur masih ada mas anto yg slalu memberikan supportnya. Mbk tari klo k mataram mampir dong. Ayu tinggal d deket rumahnya mas madon hehehe maksudnya lalu donatha luih sakralpati. Dia anaknya udah besar hampir 2 tahun. Beruntung dia masih asi sampe skarang.

    ReplyDelete
  3. Mbk utari, sya nagis baca blognya. Yg kita rasakan sama, bedanya klo sya anaknya yg tdak mau di kasi mimik asi. Sedih iya, stres juga iya. Tpi mas anto slalu memberikan supportnya dan menenangkan saya.

    ReplyDelete
  4. @ Mbak Josephine: makasih ya atas support n inspirasinya

    @Ayu: wah rumahnya Madon pun tepatnya disebelah mana aku gak tau hihihi, maklum skr udah jarang lagi main ke mataram, kalo pulkam juga ke Praya. Salam buat Madon ya kalo ketemu ^_^

    ReplyDelete
  5. duh mbak, sedih jg bacanya, yg punya anak siapa, yg sewot siapa...klo saya kebetulan anak dpt asi sampe umur 1 bulan n itu krn sayanya yg milih stop (capek, sibuk, babyblue, etc.) tp sampe sekarang (8 bln), baby ga pernah sakit. Malah baby temen yg dpt asi yg sakit2an terus...asi bagus, tp kan ga semua ibu bsa/sanggup kasih, yang penting kasih sayangnya buat baby no. 1

    ReplyDelete
  6. first kayaknya gw pernah baca deh blognya mbak josephine itu, second gw juga jadi berasa pengen ikut mentung tu tetangga..pinjem sapunya ut!...third, manager ignorant..eh siapa sih?? *gosip* hehehe...fourth, dasar dokter kampring!... fifth, you ARE INDEED a good mother. Biarkan yang lain ngomong apa, it's not them to decide :) HUGS!

    ReplyDelete
  7. Mbak Rina: manager ignorantnya pasti mba Rina kenal kok hihihi...nti kita gosip ya :-p

    ReplyDelete
  8. Hai..Saya May... Salam kenal ya... Sepertinya bukan mba Utary aja kok... kebanyakan para istri akan sangaat sensitif kalo disinggung masalah momongan. Temen saya yang calon hakim aja bahkan sampe punya niat minta cerai daripada suaminya belom bisa dikasih anak hanya karena omongan orang lain yang sebenernya nggak terlalu penting untuk didengar...

    Kalo masalah ASIpun saya juga sempat frustasi awalnya... Udah susah payah 24 jam standby dengan segala batin yang nggak karuan, masih juga ditambahin kena omongan ASI yang begini begitu, tapi syukur karena saya terus doa dan bersikukuh kasih ASI eksklusif sampe skrg (usia anak 7 bulan) saya masih bisa kasih ASI... Tapi bukan berarti orang sekitar saya berhenti ngomongin ini itu loh.. ^^

    Semua itu ada kurang dan lebihnya... Bersyukurlah, banyak berdoa dan curhat sama Yang Kuasa aja mbak, insyaallah hati lebih adem, karena kadang kalo terallu dengar apa kata orang selain kuping dan hati panas, setan2 disekitar tambah ngomporin loh.. Hihiihhiii.. Suer deh..

    SEMANGAT... :)

    ReplyDelete
  9. Mbak May, Makasi ya comment and supportnya. Beruntunglah bisa ASI, aku juga belajar dari pengalaman yang sekarang mudahan kalo punya anak lagi aku bisa kasi ASI..
    Sama2 semangat ya.... yay!

    ReplyDelete
  10. Hai mbak, salam kenal.
    Pengalaman saya hampir sama dengan mbak.
    Saya juga harus nunggu 5 tahun untuk punya anak, sampai inseminasi 2 kali juga gagal dan udah nyaris bayi tabung.
    Udah sampai bosen ditanya-tanyain mulu, dituduh kecapekan kerja lah, nggak dewasa makanya yang di atas belum mau ngasih anak, dan macem-macem lainnya.
    Untungnya nggak pernah nemu orang kurang ajar kayak manager mbak itu, ih, baca ceritanya aja rasanya udah pengen nyakar-nyakar mukanya.

    Pas akhirnya punya anak, dia dilahirkan dalam keadaan spesial, sumbing bibir dan langit-langit.
    Wah, tambah kenceng yang ngomongin, bilang saya nggak pinter jaga kandungan sampai ada juga lho yang tega bilang itu akibat dosa-dosa saya dulunya, bayangkan?

    Yang paling bikin saya sedih, karena kondisinya itu dia jadi sulit menyusu karena daya hisapnya kurang, kalau dipaksakan pun dia keburu kecapekan sebelum minumnya cukup.
    Orang-orang awam juga menuding saya bohong, masak bayi nggak bisa menyusu?
    Akhirnya saya ambil air satu mug besar, saya kasih sedotan yang udah saya sobek sepanjang 80%-nya dan mempersilahkan mereka minum dan bilang saya pengen tahu berapa lama waktu yang mereka perlukan untuk minum air satu mug dengan sedotan tsb.
    Barulah pada percaya.

    Awalnya saya masih mompa ASI untuk diminumkan ke anak saya menggunakan botol khusus untuk bayi sumbing langit-langit.
    Tapi setelah 2,5 bulan akhirnya ASI saya nggak keluar lagi.
    Mungkin gara-gara stress dan kecapekan bolak-balik ke RS mempersiapkan anak saya yang harus dua kali operasi saat umurnya baru 1,5 bulan dan 3 bulan, dan semuanya harus dikerjain sendiri karena suami kerjanya di luar kota.
    Tentu ada omongan-omongan miring lagi, tapi saya bilang prioritas saya saat itu adalah mempersiapkan anak saya operasi dan bertahan hidup, persetan dengan perdebatan ASI vs sufor.

    Setelah umur 2,5 bulan itu akhirnya dia full sufor tanpa ASI sama sekali.
    Karena pertimbangan agama, saya menolak donor ASI juga, bismillah aja, yakin anak saya akan baik-baik saja.
    Ada saudara yang mengomentari bahwa memberi ASI itu mendekatkan hubungan ibu-anak, dia yang kerja aja bela-belain mompa supaya anaknya dapet ASI eksklusif, masak saya yang stay at home mom nggak bisa.
    Saya jawab bahwa yang mendekatkan hubungan ibu-anak itu interaksinya, bukan apa isi minumannya.
    Menyusui iya, mendekatkan hubungan ibu-anak, tapi kalau yang ngasih ASI itu baby sitter-nya ya yang dekat hubungannya malah anak sama baby sitter, karena si anak ngeliat yang memenuhi kebutuhannya ngasih dia minum itu si baby sitter.
    Itu jahat, I know, sampai sekarang saya masih nyesel kok ngomong gitu, tapi waktu itu saya bener-bener udah kehilangan kesabaran.

    ReplyDelete
  11. Eh, saya malah jadi curcol. Hehe.
    Intinya sih saya mau bilang mbak jangan khawatir.
    Anak saya sekarang umurnya udah 4 tahun.
    Sehat dan sangat aktif, nggak pernah sakit berat selain pilek dan durasinya nggak pernah lebih dari seminggu walau nggak saya kasih obat-obatan kimia.
    Daya tahan tubuhnya juga bagus, saya mulai bawa dia naik pesawat selama 6 jam Jawa-Papua disambung perjalanan darat 5 jam waktu umurnya 7 bulan, dan dia sehat-sehat aja.
    Bahkan waktu umurnya 1,5 tahun dia mulai dibawa ayahnya kerja ke US, total penerbangan 22 jam juga dia sehat-sehat aja.
    Nggak punya asma, nggak punya alergi (sudah dites), dan nggak pernah korengan juga.
    Jahat banget sih dokter yang ngomong gitu.

    Kecerdasannya juga nggak ada masalah.
    Anak saya rutin ke klinik tumbuh kembang untuk mengawasi perkembangan bicaranya, jadi rutin dites tumbuh kembangnya juga.
    Selain masalah artikulasinya (karena lemahnya otot langit-langitnya) yang membuat dia harus terapi bicara, dia nggak punya masalah apa-apa dengan perkembangannya.
    Waktu umur 23 bulan, kemampuan analisis dan logikanya sudah setara dengan anak umur 36 bulan.
    Minggu lalu dia dites IQ, skornya di atas 140.
    Jadi rasanya kita nggak perlu khawatir sufor menurunkan kecerdasan anak kita kan mbak? :)
    Secara emosional, dia juga nggak ada masalah.
    Dia bisa bergaul dengan baik di sekolahnya dan tidak minder walau bentuk bibir dan hidungnya "beda" dan pengucapan beberapa konsonan masih belum jelas.

    Saya percaya banyak faktor yang mempengaruhi kesehatan dan perkembangan anak, bukan cuma soal ASI atau sufor.
    Tentu, akan sangat menyenangkan kalau kita bisa ngasih anak kita ASI, sekarang saya sedang mengandung anak ke-2 dan tetap berharap bisa ngasih dia ASI.
    Tapi kalau memang akhirnya kita terpaksa ngasih anak kita sufor, yakin aja bahwa itu bukan berarti kita gagal jadi ibu.
    Seorang ibu tetap seorang ibu, yang akan berusaha melakukan apa pun yang terbaik untuk anaknya kan?

    Cheers mbak, you ARE a good mother :)

    ReplyDelete

About Me

My photo

I am trapped between raising a busy toddler and sewing. I love ice cream and can't live without my gadgets. I write to relieve my stress and I blog things that are useful or useless. both of them are important to me. They are the pretty little things in my life.

Follow by Email

Designed By Seo Blogger Templates