Pretty Little Things

16 Oct 2011

Gempa di Bali

Kejadian Gempanya sih 2 hari yang lalu, tanggal 13 October. Ini gempa yang lumayan kenceng juga setelah gempa terakhir yang aku inget, kalo gak salah taun 2009 n aku bahkan nulis tentang itu diblog lamaku. Gempa yang hampir bikin aku malu. Disini ceritanya.

Well taun ini, gempanya kurang lebih sama kencengnya. Getarannya kuat bikin aku sampe terhuyung-huyung melarikan diri. Gempa kali ini sungguh sedih. Ini adalah hari kedua aku nitipin Loretta di TPA deket rumah karna aku mo kursus jait. Ya, aku memang sudah bisa jait tapi aku sama sekai gak ngerti pola, terutama baju, so aku berniat mo naikin level kemahiranku menjahit dengan bisa ngejait baju model gimanapun juga.

Jadilah aku ikutan kursus di Ayu kursus jait di Sesetan. Eh yang kursus bukan orang yang pengen bisa jait untuk keahlian mencari uang aja lho, banyak ibu-ibu n anak muda, bahkan yang cowok-cowok juga kursus. Ada yg iseng, ada yang pengen bisa buatin anaknya baju, ada juga yang emang karna suka jait, misalnya aku *tunjuk idung sendiri*

*Woy ini tadi kan mau cerita tentang gempa!!* Oh iya, balik ke cerita gempa. Sekitar jam 11an gitu tiba-tiba bumu bergetar keras, aku masih gak ngeh kalo itu gempa, kupikir mejanya digoyang-goyang ama mbak-mbak yang diujung, tiba-tiba anak-anak SD disekolahan didepan tepat kursus pada teriak dan lari berhamburan keluar, Ditempat kursus pun semua pada lari. Karna latah akupun ikutan lari sambil mikir ada apa? Sedetik kemudian gempanya makin kenceng, semua barang dimeja udah goyang dan aku mulai vertigo karna getaran kuat.

Yang kuingat cuma satu, ANAKKU! Bagaimana mungkin ada kejadian gempa sekenceng ini dan aku gak ada dideketnya. Aku berdoa semoga dia baik-baik aja ditempat penitipan dan semoga mbak pengasuhnya gak cuma nyelamatin diri sendiri tapi juga anakku. Rasanya dah mo nangis banget! Sekitar 10an detik kali gempanya berhenti, semua orang tegang. Akupun agak-agak gemeteran gitu. Aku langsung balik lagi kedalam ruangan dan nyamber hapeku buat nelpon ke TPA tempat aku nitipin Loretta. Gak ada sinyal. Aku diem sambil nunggu telpon nyambung, rasanya aku sudah gak bisa mikir apa-apa.

Langsung aja deh aku pamitan ama Ibu pengajarnya karna udah gak konsen n mikirin anakku terus. Sepanjang jalan yang macet *sumpah itu rasanya perjalanan paling panjang yang aku pernah tempuh* aku naro hape dikuping n berusaha nelpon ke hape mbak pengasuhnya Loretta berharap gak ada apa-apa. Karna anakku masih dibawah setaun jadinya dia khusus diasuh sama satu orang n aku udah ngesave nomor telponnya. Sepanjang jalan yang kulewatin sih sepertinya gak ada kerusakan apa-apa.

Sejam kemudian *macetnya parah banget* aku udah hampir deket rumah, telponnya akhirnya nyambung. Mbaknya ngasi tau semua baik-baik aja, bahwa tadi Loretta lagi tidur pas gempa langsung digendong keluar. Wah syukurlah! pengen rasanya kupeluk mbaknya. Pas aku nyampe ternyata Loretta lagi asyik maen. Duuh rasanya bersalah banget, gimana kalo terjadi apa-apa atau gempanya ternyata lebih besar dari itu n banyak yang rusak dan aku gak lagi sama anakku huhuhuhu...

Pas aku bawa Loretta pulang ternyata dapurku temboknya ada yang retak:

Memang sih tembok bagian itu adalah sambungan jadi mungkin kurang kuat, tetep aja gak aman lagi.

Sekitar jam 3 kali ya, pas aku lagi main ama Loretta ditempat tidur, tiba-tiba tembok bergetar lagi. Langsung kusamber Loretta n lari keluar rumah. Seluruh badanku gemeteran, aku peluk Loretta kuat-kuat, semoga gak ada gempa lagi.

Sorenya BBku penuh dengan broadcast message yang isinya syerem syerem mulai dari tsunami sampe gempa susulan tengah malem. Bikin suasana tambah mencekam aja.. Untunglah sampe hari ini semuanya baik-baik saja


1 comment:

  1. moral of the story: biarpun di rumah jangan pake baju kusem, daster compang camping or worst telanjang...siapa tau pas gempa kudu lari keluar..hadeeh... LOL! But anyway, iya ya serem banget yah kalo gempa duuh moga-moga gak ada lagi yang parah-parah kayak kemaren-kemaren, kasian anak-anak (in general) mereka yang paling menderita kalo udah ngungsi mana ada yang bagiin bubur, susu atau makanan anak-anak..hh...#kokmalahcurcol wkwkwkw...

    ReplyDelete

About Me

My photo

I am trapped between raising a busy toddler and sewing. I love ice cream and can't live without my gadgets. I write to relieve my stress and I blog things that are useful or useless. both of them are important to me. They are the pretty little things in my life.

Follow by Email

Designed By Seo Blogger Templates