Pretty Little Things

16 Oct 2011

Gempa di Bali

Kejadian Gempanya sih 2 hari yang lalu, tanggal 13 October. Ini gempa yang lumayan kenceng juga setelah gempa terakhir yang aku inget, kalo gak salah taun 2009 n aku bahkan nulis tentang itu diblog lamaku. Gempa yang hampir bikin aku malu. Disini ceritanya.

Well taun ini, gempanya kurang lebih sama kencengnya. Getarannya kuat bikin aku sampe terhuyung-huyung melarikan diri. Gempa kali ini sungguh sedih. Ini adalah hari kedua aku nitipin Loretta di TPA deket rumah karna aku mo kursus jait. Ya, aku memang sudah bisa jait tapi aku sama sekai gak ngerti pola, terutama baju, so aku berniat mo naikin level kemahiranku menjahit dengan bisa ngejait baju model gimanapun juga.

Jadilah aku ikutan kursus di Ayu kursus jait di Sesetan. Eh yang kursus bukan orang yang pengen bisa jait untuk keahlian mencari uang aja lho, banyak ibu-ibu n anak muda, bahkan yang cowok-cowok juga kursus. Ada yg iseng, ada yang pengen bisa buatin anaknya baju, ada juga yang emang karna suka jait, misalnya aku *tunjuk idung sendiri*

*Woy ini tadi kan mau cerita tentang gempa!!* Oh iya, balik ke cerita gempa. Sekitar jam 11an gitu tiba-tiba bumu bergetar keras, aku masih gak ngeh kalo itu gempa, kupikir mejanya digoyang-goyang ama mbak-mbak yang diujung, tiba-tiba anak-anak SD disekolahan didepan tepat kursus pada teriak dan lari berhamburan keluar, Ditempat kursus pun semua pada lari. Karna latah akupun ikutan lari sambil mikir ada apa? Sedetik kemudian gempanya makin kenceng, semua barang dimeja udah goyang dan aku mulai vertigo karna getaran kuat.

Yang kuingat cuma satu, ANAKKU! Bagaimana mungkin ada kejadian gempa sekenceng ini dan aku gak ada dideketnya. Aku berdoa semoga dia baik-baik aja ditempat penitipan dan semoga mbak pengasuhnya gak cuma nyelamatin diri sendiri tapi juga anakku. Rasanya dah mo nangis banget! Sekitar 10an detik kali gempanya berhenti, semua orang tegang. Akupun agak-agak gemeteran gitu. Aku langsung balik lagi kedalam ruangan dan nyamber hapeku buat nelpon ke TPA tempat aku nitipin Loretta. Gak ada sinyal. Aku diem sambil nunggu telpon nyambung, rasanya aku sudah gak bisa mikir apa-apa.

Langsung aja deh aku pamitan ama Ibu pengajarnya karna udah gak konsen n mikirin anakku terus. Sepanjang jalan yang macet *sumpah itu rasanya perjalanan paling panjang yang aku pernah tempuh* aku naro hape dikuping n berusaha nelpon ke hape mbak pengasuhnya Loretta berharap gak ada apa-apa. Karna anakku masih dibawah setaun jadinya dia khusus diasuh sama satu orang n aku udah ngesave nomor telponnya. Sepanjang jalan yang kulewatin sih sepertinya gak ada kerusakan apa-apa.

Sejam kemudian *macetnya parah banget* aku udah hampir deket rumah, telponnya akhirnya nyambung. Mbaknya ngasi tau semua baik-baik aja, bahwa tadi Loretta lagi tidur pas gempa langsung digendong keluar. Wah syukurlah! pengen rasanya kupeluk mbaknya. Pas aku nyampe ternyata Loretta lagi asyik maen. Duuh rasanya bersalah banget, gimana kalo terjadi apa-apa atau gempanya ternyata lebih besar dari itu n banyak yang rusak dan aku gak lagi sama anakku huhuhuhu...

Pas aku bawa Loretta pulang ternyata dapurku temboknya ada yang retak:

Memang sih tembok bagian itu adalah sambungan jadi mungkin kurang kuat, tetep aja gak aman lagi.

Sekitar jam 3 kali ya, pas aku lagi main ama Loretta ditempat tidur, tiba-tiba tembok bergetar lagi. Langsung kusamber Loretta n lari keluar rumah. Seluruh badanku gemeteran, aku peluk Loretta kuat-kuat, semoga gak ada gempa lagi.

Sorenya BBku penuh dengan broadcast message yang isinya syerem syerem mulai dari tsunami sampe gempa susulan tengah malem. Bikin suasana tambah mencekam aja.. Untunglah sampe hari ini semuanya baik-baik saja
Read More

5 Oct 2011

Tas Batik Baru

I know, I know tanggal 2 October udah lewat, telat banget aku ngeluarin tas batik ini pas hari batik nasionalnya udah lewat hihihi..

Gapapalah, yang penting ikutan usaha dalam rangka melestarikan batik Indonesia. Yippie!


Sekarang semua wristlet sudah kuupdate ke Utaryshop

Read More

2 Oct 2011

Tika and Gobind's Wedding

Baru kali ini dong aku dapet undangan kawin jam 6 pagi. Yes jam 6 pagi! Maklum aja yang mo kawin adalah penggemar sunrise. Dan aku udah sering liat orang kawin pas sunset, which is beautiful. Kali ini Gobind dan Tika memilih untuk menikah pas sunrise. Pasti deh romantis banget acaranya..

Uniknya lagi acara pernikahannya eco friendly, jadi semua makanannya dibungkus daun, gak ada plastik-plastikan, selain itu acaranya digabung juga sama perayaan non violence day. Nah mumpung jarang-jarang aku dapet undangan kawin yang unik-unik gini, maka aku gak mau ketinggalan untuk datang.

Pagi-pagi aku sudah bangun, tapi kami tetep gak bisa dateng tepat waktu karna suamiku mesti ikut gotong royong dulu dikomplek perumahan. Gak enak kalo gak ikut, apalagi gotong royongnya dijalan utama, kata suamiku: bayangin aja kita uda gak ikutan, trus lewat naik mobil ditengah-tengah orang yang lagi gotong royong, pasti diliatin n nanti dikira sombong. Ya baiklah, gotong royong penting juga untuk menjaga kebersamaan dan kelestarian komplek. Jadi kami akan berangkat sehabis suamiku ikutan gotong royong.

Yang paling susah adalah ngebangunin Loretta. heran deh bayi satu ini, biasanya ada suara ribut sedikit aja dia udah bangun, kali ini bahkan sampe badannya kugoyang-goyang dia tetep gak mau bangun. Pas udah bangun n mau kumandiin, eh di ember mandinya dia malah tidur lagi.. hadeeeeh

Abis kupakein baju. Dia bener-bener tidur lagi. Jam 7 baru kami berangkat ke Sanur. I know I will missed the ceremony and the beautiful wedding, but mau gimana lagi, yang penting kan hadir ya Mas Gobind *hehehe*
Sampe diacara kawinan, nasi jinggo udah abis, jajanan pasar tinggal dikit n yang masih ada cuma pisang, bahkan aku gak dapet souvenirnya kawinannya yaitu pohon untuk ditanam lagi. Kata pagar bagusnya "maaf mbak sudah habis pohonnya". Lalu dateng bapak2 pake baju kaos bertuliskan K9 dan bawa anjing labrador. Entah dia ngomong apa sama salah satu pagar bagus. Aku langsung aja pergi.

Aku keliling-keliling diantara tamu-tamu yang sebagian besar pake baju olahraga, ya acaranya kasual banget bahkan orangorang yang lagi lewat dipantai pun boleh dateng Ada acara Yoga juga dan yang paling penting adalah dipojokan ada Donor Darah buat yang mau nyumbang darah. Sungguh acara kawinan yang mulia.

Antrean mau salaman ama pengantinnya panjaaang banget, berhubung panas aku ngantre belakangan aja kalo uda sepi. Karna udah agak siang n matahari mulai panas, tamu-tamu udah pada keburu pulang. Jadi habis salaman ama Gobind and Tika yang pakai pakaian India mirip Aladin n Jasmine, sayang Mas Gobind gak pake Sorban biar tambah mirip hehehe... Anyway Tika looked so georgeous.

Lalu mbak Dewi ngajakin aku nyanyi. Ceritanya mo nyumbang lagu. Jadilah kami menyanyi lagu I Have a Dream yang karna kita gak apal, pake nyontek liriknya di Iphone mbak Dewi hihihi... untung tamunya udah tinggal dikit n sepertinya Gobind n Tika agak sibuk sama orang-orang yang pengen salaman n fotoan jadinya kami gak terlalu malu-malu amat karna nyanyinya berantakan (>_<) walaupun begitu kami tetep dong fotoan *sekali narsis tetep narsis. hidup narsis!*
kejauhan yak fotonya, but this setting is beautiful

Loretta ikut nyanyi juga, tapi yg terjadi adalah mic nya mau dimakan ama dia
Baiklah Tika and Gobind, Thanks for the beautiful day at your wedding. Thank you for bringing happiness to so many people and may your marriage always be a blessing for both of you and people around you..

Ps: Pulang dari acara itu, dijalan kami ketemu lagi ama bapak-bapak yg bawa anjing labrador, dia membawa sekantung kresek penuh berisi tanaman...
Read More

About Me

My photo

I am trapped between raising a busy toddler and sewing. I love ice cream and can't live without my gadgets. I write to relieve my stress and I blog things that are useful or useless. both of them are important to me. They are the pretty little things in my life.

Follow by Email

Designed By Seo Blogger Templates