Pretty Little Things

29 Jun 2011

New Fabrics from Spoonflowers

kring kring.. pak pos datang...
ah itu boong, pak pos jaman sekarang gak pake kring-kring lagi tapi pake klakson motor yang bunyinya sungguh annoying. Pas aku keluar pas pos bawain paket dari Spoonflower.. yay! rasanya pengen kuciumin deh pak posnya, tapi mengingat da berkumis gak jadi deh.. 
Ok, apaan sih paket dari Spoonflower? hmmm itu kain.. 
apah? kain?
iya bener kain.. aku kan suka jahit menjahit dan sok-sok berkreasi dengan kreatif sehingga menghasilkan sesuatu yang (aku anggap) unik.
ini nih kainnya... ooowh, jadi gak sabar ni mau jait-jait...


Nah kain-kain yang ada di lokal market sih bagus-bagus juga, cuma di spoonflower.com motifnya super duper cute. Sayang harganya mahal amat, tapi namanya juga hobi, gak peduli mah mahal juga dibeli (padahal nantinya mo dijual lagi hihihi..) Sunshine
Read More

Make up ala chinese doll

Baru liat di twitter ada tantangan cerita pengalaman menarik pertama kali pake make up n ada hadiahnyanya lagi dari @looxperiments so aku juga mau ikutan dong Looxperiments' 1st Blog Giveaway. kalo ada yang mo ikutan juga klik ini deh : http://looxperiments.blogspot.com/

So here is my story....
Sejak remaja aku udah kenal yang namanya make up dari majalah2 sih, tapi aku gak pernah tau cara make make up yang bener n bahkan gak pernah berani nyoba. Kenapa? Takut. yes takut! takut menor, takut salah, takut gak disukai cowok-cowok karena semua cowok waktu itu suka sama cewe dengan penampilan natural dan apa adanya tanpa make up. Sebagai remaja puber aku kan pengen dong disukai cowok-cowok hehehe..

Jadilah aku gak pernah menyentuh make up kecuali bedak dan lipgloss sampe waktu kuliah, aku harus training selama 6 bulan di Singapore. Disana aku training sebagai hotel resepsionis. Hari pertama bosku marah-marah karena aku gak pake make up. Aku panik semaleman karena gak tau cara pake make up dan gak punya make up plus duit pas-pasan karena baru aja dateng ke Singapore n belum dapet uang saku. Pas pulangnya aku lewat mall untuk liat-liat siapa tau ada make up murah, tiba-tiba aku punya akal untuk memakai make up tester yang ada dimall itu sebelum berangkat kerja besok, kebetulan aku dapet shift siang jadi gak perlu buru-buru.

Besoknya aku berangkat lebih awal n mampir dimall, dibagian make up itu gak ada mbak-mbak yang jaga so aku mulai bereksperiment, pake eye shadow warna abu-abu biar matching ama seragamku yang warna abu-abu, pake maskara, blush on dan lipstick. Semuanya kupakai ikutin instingku aja karena sebelumnya aku gak pernah pakai. Setelah ngaca-ngaca dari segala sudut di cermin kecil yang disediain and I feel pretty, sip aku berangkat ke tempat kerja dengan pede.

Sampai ditempat kerja aku langsung ke locker dan ganti seragam, semua orang kusenyumin dan kusapa, merekapun nyapa balik dan senyum sambil mandangin mukaku. I thought maybe I looked awesome. Sampe counter resepsionis, temen-temen kerja yang baru aja kukenal sehari ngikik ketawa-ketawa ngeliat aku dateng. Salah satunya bilang "Hey, Utary you looked like chinese doll". Senyumku tambah sumringah karna kupikir itu pujian, chinese doll cantik kali ya..

Lalu salah satu resepsionis cewek, narik tanganku kebelakang meja n dengan logat malaysia kental ngomong ke aku :" eh, kau tu datang dari hutan kah tak kenal make up, sinilah ikut kena hapus kau punya make up tu!" dia narik tanganku ke ketoilet, sambil mengambil tas make upnya lalu nyuruh aku ngaca n katanya "bukan macam tulah nak pakai blush on"

Tiba-tiba aku ngeliat diriku dicermin yang besar dan terang dengan pipi merah dan blush on berbentuk bulat didua pipiku, mirip-mirip kaya blush on dipipinya Jeng Kelin, Alamak! Temenku dengan sigap ngambil kapas n nyuruh aku ngehapus make-up ku. Aku menghapus make up sambil terdiam, rasanya maluuu banget plus udah mau nangis. Aku sudah mempermalukan bangsa Indonesia dinegeri orang, apa kata mereka tentang cewek-cewek Indonesia sekarang setelah melihat aku yang begitu memalukan ini. Oh My God! rasanya habis ini aku harus nulis surat ke pak presiden untuk minta maaf dan menyarankan beliau supaya menambah kurikulum make up dipelajaran SMA supaya jangan sampai terjadi hal seperti ini lagi pada generasi berikutnya... oklah aku mulai lebay.

Singkat cerita, temenku itu ngasi tau kalo make blush on lebih bagus kalo pake kuas yang besar dan jangan dibulet-buletin di pipi aja tapi disapukan tipis-tipis ngikutin tulang pipi kalo lagi senyum. She saved me. Sejak itu kami berteman baik dan dia ngajarin aku cara make up biar gak keliatan menor. Itu sisi baiknya. Sisi buruknya, aku dipanggil Chinese Doll selama aku training disana. :-(

Read More

27 Jun 2011

Mandi Hujan

Hujan turun dengan deras ketika kami dalam perjalanan pulang sehabis bermain di Pantai Kuta Lombok. Sepanjang perjalanan semua terlihat abu-abu, selain karena mendung dan hujan, tanah gersang dijalan yang kami lalui menambah suram suasana.

Ketika melewati perkampungan penduduk, mobil yang kami tumpangi berjalan lambat. ada banyak anak-anak dan ibu-ibu juga bapak-bapak berjalan disisi jalan. Suasananya persis seperti hari minggu pagi ketika banyak keluarga mengajak anak-anaknya untuk jalan pagi. Bedanya kali ini sedang hujan.

Awalnya aku tidak menaruh perhatian pada fenomena itu, aku lahir dan besar di Lombok, hal seperti itu sudah biasa kulihat, sampai temanku memecah keheningan dengan bertanya kenapa banyak orang yang keluar pada waktu hujan seperti ini?

Ibuku langsung tertawa mendengar pertanyaan temanku. Temanku itu memang baru pertama kali ke Lombok dan selama ini ia tinggal di Bali. Ibuku menjelaskan bahwa disini jarang hujan sehingga ketika hujan turun orang-orang keluar untuk mandi hujan.

Mandi hujan? apa tidak jadi sakit nantinya? banyak lagi pertanyaan yang diajukan temanku. Aku baru sadar bahwa selama ini aku tinggal di Bali, tidak ada yang sengaja keluar untuk bermain dibawah hujan. Seingatku waktu berkunjung ke kota-kota lain, belum ada yang kulihat sengaja mandi hujan.

Ya mandi hujan sudah menjadi hal yang biasa dikota kecil kami di Praya, Lombok. Sewaktu aku kecil sampai remaja kadang bila hujan turun dengan deras, kami keluar untuk bermain bersama yang lain. Banyak orang yang keluar untuk mandi hujan. kami bermain dengan baju dan tubuh yang basah kena hujan, kadang bermain bola, kadang hanya berlari-larian dilapangan rumput yang becek. Orang tuaku juga sering mandi hujan, biasanya sambil bekerja membersihkan got yang mampet atau hanya sekedar menikmati hujan membasahi tubuh mereka.

Sehabis bermain dibawah hujan yang deras, kami membilas tubuh dikamar mandi, lalu memakai baju hangat, minum teh atau susu coklat hangat dan ibuku akan membuat pisang goreng atau ubi goreng dan kami semua makan dengan lahap karena kedinginan.

Apakah ada daerah lain yang juga menikmati mandi hujan seperti kami?
Read More

24 Jun 2011

Membawa Bayi Naik Pesawat

Bayiku ini uda travelling naik pesawat sejak umur 2,5 bulan. Sampe umurnya 6 bulan sekarang dia udah naik pesawat 8 kali. Aku jadi inget diriku sendiri baru naik pesawat pertama kali umur 19 tahun *kesian*

Pertama kali mau bawa bayi naik pesawat, aku agak nervous. Maklumlah dimana-mana dikasi tau bayi baru boleh naik pesawat umur 3 bulan. Sementara aku dalam keadaan mendesak harus pulkam ke Lombok. Pesawat dari Bali ke Lombok sih cuma 30 menit. Tapi ngebayangin kalo naik ferry 4 jam dilaut n repot karna bawa bayi, kupikir naik pesawat adalah satu-satunya pilihan.

Bos ku di London cerita bahwa anaknya umur 6 minggu udah dibawa travelling ke Bali naik pesawat and it's ok. Aku juga tanya ama dokterku katanya boleh aja asal kondisi bayinya sehat. Setelah diperiksa n dinyatakan sehat untuk naik pesawat, aku segera booking tiket.

For info aja. Untuk bayi dibawah 3 bulan, airlines biasanya akan minta surat keterangan dokter, jadi aku udah minta duluan ama dokter anakku. Aku juga tanya apakah perlu diisiin kapas kuping bayinya? *banyak yg nyaranin gitu* lalu dokter bilang gak perlu. kapas itu untuk meredam suara bising pesawat kalo kita ada diluar pesawat. kalo didalem pesawat kan suaranya gak begitu bising. Dokter juga ngasi tau bahwa waktu take off dan landing bayinya diHARUSkan menghisap sesuatu. boleh empeng atau mimik susu yang penting diisep. Alasannya supaya tekanan dikupingnya stabil. Kan kalo kita, orang dewasa naik pesawat kuping suka berasa ada tekanan gitu kan. Nah tapi kita kan tinggal nelen liur sendiri aja langsung ilang rasa tekanannya. Kalo bayi belum punya refleks menelan jadi mesti dikasi susu.

Waktu berangkat aku check in lebih awal biar bisa request seat. maklum aku berangkat sendiri aja n suamiku gak ikut. Gak lupa aku bawa tas bayi yang isinya lengkap untuk dibawa kekabin diantaranya:
-botol susu yang sudah ada susunya
-selimut, in case didalem pesawat dingin
-empeng
-susu cadangan
-bantal bayi, buat dia bobok kalo ngantuk. bobonya dipangkuan sih
-baju cadangan
-diapers - walopun lebih baik nunggu turun dari pesawat aja kalo mau ganti diaper
-buat bayi yg udah agak besar jangan lupa bawa mainan biar dia gak bosen

Waktu check in aku disuruh tandatangan surat pernyataan yang menyatakan bahwa kalo ada apa-apa ama bayinya akibat dari naik pesawat maka akan menjadi tanggung jawab ortu. Gitu deh kurang lebih, aku juga gak baca-baca amat isinya apa

Keuntungan membawa bayi adalah tiba-tiba aku diperlakukan VIP gitu. Crew pesawat ngebantuin bawa baby stroller, ngelipetin, dimasukin ke bis n dinaikin ke pesawat. Orang-orang juga ngalah ngasi aku lewat duluan atau tempat duduk di bis bandara. Bahkan yang paling mengharukan waktu di bandara di Lombok, aku bahkan dipayungin biar gak kepanasan. *berasa jadi orang penting*

Untungnya bayiku gak pernah rewel-rewel amat dipesawat. aku kasi mimik susu pas landing n take off. Waktu dia umur 2,5 bulan dia cuma tidur aja. Pas agak gedean umur 3-4 bulan dia udah mulai minta macem-macem, mau gendonglah, mainanlah. Apa aja deh yang penting jangan nangis. Konon katanya bayi punya insting kalo mau terjadi sesuatu, jadi bayi nangis dipesawat itu agak-agak horor gitu rasanya. Temenku pernah cerita waktu dia naik pesawat ada bayi yg nangis terus-terusan sampe para penumpang mulai berzikir dan baca-baca doa.

Nah ini foto Loretta umur 6 bulan naik pesawat dari Surabaya ke Banjarmasin. Daddynya ngajak liatin sunset dari jendela. so cute..


Read More

5 Jun 2011

Baby Spa di Bali

Akhirnya nemu juga baby spa di Denpasar. Gara2nya liat ditv kok lucu ya baby spa nya, trus aku searching google gak nemu info Baby Spa di Bali. Ternyata eh ternyata pas lagi jalan2 ke dunia bayi gak sengaja ngeliat di komplek pertokoan udayana, persis didepannya Tiara Dewata ada Baby Spa namanya "Bubble n Me".

-update: Bubble n Me udah pindah ke teuku umar. Untuk lengkapnya bisa dibaca disini

Langsung dong aku merengek-rengek ama suamiku supaya dianterin kesana pas dia libur. Sebenernya tujuannya aku pengen ngajakin Loretta berenang, secara dia sekarang udah 5 bulan jadi udah waktunya dikenalin ama air. Aku malah udah sampe beli baju renang ama neck ring segala karena berencana mo ngajak dia berenang dikolam renang.
Tapi setelah kubaca diinternet ternyata kolamnya harus dipastiin bersih, dan air yang berkaporit katanya gak bagus buat bayi dibawah 6 bulan. Lah kalo dikolam renang umum kan gak bisa ya mastiin airnya diganti berapa kali, ato jangan2 malah gak pernah diganti cuma ditabur2in kaporit aja.
Kalo di Baby Spa airnya diganti baru tiap anak n juga pake air hangat, yah bisa dipertanggung jawabkan lah. Jadi sementara nunggu dia 6 bulan sebaiknya dia berenang di Baby Spa aja, soalnya bak mandi dirumahku kecil n mau beli kolam karet untuk bayi itu sayang soalnya mahal n palingan dipake bentar doang.

Hmm ternyata harga di Baby Spa lumayan mahal juga. Untuk Baby Swim Rp. 80.000 n kalo ditambah Baby Massage jadi Rp. 130.000. Berhubung suamiku yang bayar *eeaaaa* aku ambil aja paketnya sekalian. Lucu banget deh ternyata Loretta gak nangis sama sekali waktu dimasukin ke air. Dia malah seneng. Awalnya dia gak mau gerakin kakinya, trus dibantuin ama mbaknya biar dia mau gerak2in kaki, eh begitu dia bisa malah dia sibuk gerakin kaki kesana kemari n main-mainin bola warna-warni yang ditaro ama mbaknya diair supaya dia tambah seneng.

Abis berenang Loretta dibawa ke massage room. Oya tips buat yang mau ke Baby Spa disitu jangan lupa bawa kaos kaki buat ortu kalo mau ikutan ke massage room, soalnya ruangannya steril jadi semua yang masuk mesti pake kaos kaki. Kalo gak bawa juga gak pa-pa tapi gak boleh masuk cuma liat-liat aja dari luar. Trus kalo gak bawa kaos kaki n tetep pengen masuk? Tenang, disana jualan kaos kaki dewasa juga kok, harganya 10rb n kaos kakinya gambarnya lucu-lucu hihihi.. *ngebayangin bapak2 gak bawa kaos kaki trus beli disana kaos kaki gambar hello kitty*

Habis berenang n dimassage pake minyak dari biji anggur yang kata mbaknya hypo allegenic, Loretta jadi kelaparan. Habis mimik susu dia langsung tidur nyenyak, lamaaaaa banget gak bangun bangun. Kecapean kayanya.

Menurutku, Baby Spa ini layak dicoba at least sekali aja seumur hidup bayi, alasannya:
-Lucu, bayinya belajar berenang
-Foto n videonya bisa dipamerin ke kakek neneknya yang langsung sumringah ngeliat cucunya berenang
-Sekali lagi foto n videonya bisa dipajang di Facebook biar gak kalah ama ibu-ibu lain yang majang foto bayinya diBaby Spa *halah apa ini kok jadi pamer-pameran *
-biar ibunya gak penasaran lagi kaya apa sih di Baby Spa itu

Nah begitulah alasannya hihihi...
Read More

About Me

My photo

I am trapped between raising a busy toddler and sewing. I love ice cream and can't live without my gadgets. I write to relieve my stress and I blog things that are useful or useless. both of them are important to me. They are the pretty little things in my life.

Follow by Email

Designed By Seo Blogger Templates