Pretty Little Things

21 Feb 2011

Day 10 #Misi21 : Jalan-jalan keluar rumah *jalan kaki lho*

Duuuh aku bukannya orang yang anti sosial karna aku kan cukup eksis ditwitter ama facebook *eh bersosialisasi didunia maya masuk perhitungan kan?* Hanya saja komplek perumahanku ini masih berupa sawah2 jadinya tetanggaku lumayan jauh lah rumahnya dari rumahku n aku males jalan-jalan keluar ngerumpi ama ibu-ibu komplek.

Waktu aku masih jadi penghuni baru disini, entah berapa orang yang sibuk menginterview aku kenapa belum punya anak, yang ngebikin aku jadi males jawabnya. Pernah ada Bapak-bapak yg nyapa pas aku lagi nyapu halaman depan *cie ketauan deh aku rajin nyapu*. Awalnya sih dia nanya hal yang biasa aja kaya asalnya darimana, kerja dimana. Nama gak ditanyain lho. abis itu dia mulai nanya udah nikah berapa lama n udah punya anak berapa. Waktu kujawab udah nikah 2 tahun n belum punya anak, tiba2 bapak itu nyeletuk bahwa itulah yang salah dalam hidupku. What? Salah dalam hidupku? pengen rasanya bapak itu kutonjok sapu lidi. Sudah cukup persoalan hidupku yang berat *hadeeh* janganlah ditambah dengan judgement day seperti ini. Seolah-olah belum dikaruniai anak adalah kesalahan terbesar dalam hidup. Ato jangan-jangan aku over sensitif ya..

Tapi begitulah. Bukan cuma bapak itu aja, beberapa ibu2 juga ikut berkomentar masalah sensitif itu dengan menyarankan aku ke dukun ini itu dan juga menebang beberapa tanaman didepan rumahku yang (katanya) menghalangi aku untuk punya anak. Hellooo, aku kan baru aja pindah kesininya....

Ya baiklah, sejak saat itu aku agak males keluar rumah n cuma tegur sapa basa-basi aja ama tetangga. Padahal sih aku pengen jalan-jalan disekitar persawahan n pengen tau ada apa disekitaran rumahku yang gak pernah kulewatin.

So sore ini, berbekal kamera poket n air minum dingin, aku jalan2 keliling2 komplek. Ya betul, jalan jalan dalam arti sebenarnya yaitu jalan kaki. Aku menyapa tetangga2 tapi mengusahakan untuk gak terlibat obrolan terlalu lama. Walopun sekarang aku sudah punya anak tapi aku gak mau terjerumus dalam kumpulan ibu-ibu rumpi dan gosip yang akan membuatku ketagihan dan akhirnya menelantarkan anak, suami, rumah tangga dan pekerjaan *ok, mulai lebay lagi..*

Ternyata dideket rumahku ada sungai kecil, ada kuburan di deket sungai *yang ini agak serem sih* trus ada jalan tembus lewat pematang sawah kejalan utama, ada 3 rumah baru yang sedang dibangun, ada kandang sapi dibagian belakang komplek *pantesan kalo musim ujan rada2 bau sapi* dan para petani yang nanem padi disawah depan rumahku rupanya enggak terlalu ramah. Mereka gak ngejawab waktu aku permisi lewat dideket mereka n pasang tampang gak seneng. Kata tetangga2ku sih mereka memang gak suka sama penghuni blok tempat rumahku. Ya aku bisa ngerti, maklum kami kan pendatang trus tiba2 bikin rumah disawah mereka. Pasti mereka sedih karena mungkin sebentar lagi sawah2 ini pun akan hilang berubah jadi perumahan.

Pemandangan Sawah dari balik pagar rumahku


Jalan Setapak yang aku lewatin kearah sungai

Oke gambar kuburan dan kandang sapi aku gak sempet ambil karena rada takut. Kalo gambar kuburan takutnya ntar ada penampakan2 gitu dikamera hiiii, trus kalo kandang sapi takut deket2 karena sapi2nya dibiarin bebas disekitaran kandang, mana tau aku diseruduk so aku jalan cepet cepet.

Ah agak tegang juga ternyata jalan2 sendirian disekitaran komplek. Diliatin orang-orang dikira mo ngapain kali, maklumlah yang aku kenal cuma tetangga satu blok doang bukannya satu komplek perumahan. Lumayanlah selain olahraga aku sudah membuktikan keeksisanku didunia nyata terutama dikomplek sekitar rumah.


Bougenvil dipagar rumah orang. Bagus ya...


No comments:

Post a Comment

About Me

My photo

I am trapped between raising a busy toddler and sewing. I love ice cream and can't live without my gadgets. I write to relieve my stress and I blog things that are useful or useless. both of them are important to me. They are the pretty little things in my life.

Follow by Email

Designed By Seo Blogger Templates