Pretty Little Things

21 Feb 2011

Day 21 #Misi21 : Mission Accomplished

Hari ini adalah hari terakhir aku belajar nyetir n aku udah cerita di postingan sebelumnya bahwa aku belajar parkir. Walopun rasanya aku udah bisa nyetir tapi aku masih belum pede kalo sendiri. Maklum jam terbang masih kurang ni, aku harus nyari waktu pas suamiku libur mau kubajak buat nemenin aku membiasakan diri menyetir. Targetku at least bulan depan aku dah punya SIM A. Asyiikk kalo bisa nyetir kan enak aku gak perlu bergantung ama suamiku kalo mo kemana-mana bawa mobil. Selama ini sih aku memang cuma berani bawa motor matic aja kemana-mana.

Nah karena ini hari terakhir #misi21 dan jam 10 pagi semua misi sudah terlaksana, maka hari ini kurayakan dengan pergi ke spa. Gosh! aku gak pernah ke spa sejak tau aku hamil. Rasanya rindu pengen bermanja-manja di spa. Mumpung adikku juga masih ada disini bisa kumintain tolong selama aku pergi, 2 jam aja kok!

Pulang dari spa, hati senang, aku beli es krim cornetto royale buatku dan adikku. Sewaktu nyampe dirumah ada kurir yang datang nganterin pesenan bukuku dari Nulis Buku. Yeay! Banyak hal baik terjadi hari ini.
cerpenku yang kuikutin dilomba menulis e-Love Story sudah dibukukan. Gak menang sih, tapi gak papa yang penting sekarang aku punya buku yang ada tulisanku didalamnya


Salah satu resolusiku tahun 2010 lalu adalah menulis buku, tapi resolusi itu gak kesampean karna aku hamil n jadi males ngapa-ngapain *cari-cari alesan* Sekarang walopun aku masih belum juga nulis buku tapi seenggaknya ada tulisanku yang dijadiin buku aku sudah hepi n jadi semangat lagi!

Hal baik lainnya adalah sehabis makan es krim, temenku telpon n bilang mau datang jenguk Loretta, aku silahkan aja n ternyata dia datang bawa kado, bawa makan buat dicemil n kadonya berisi baju bayi warna pink yg pas jalan2 ama Loretta kapanan aku liat n pengen beli tapi gak jadi.. Horeee... hebat banget dah universe ini. Begitu banyak hal baik yang terjadi sama aku.

Jadi malam ini aku mau meluangkan lebih banyak waktu untuk mensyukuri semua yang sudah aku dapat ^_^
Terima Kasih Tuhan...
Read More

Day 15 - 20 #Misi21 : Belajar Nyetir Mobil

Nah ini adalah cita-cita dari dulu yang gak pernah kesampean. Kendalanya adalah suamiku sibuk jadi gak sempet ngajarin. Kata dia sih mau ngajarin tapi gak jadi-jadi :-(

Pas aku niat daftar ke kursus nyetir, eh aku ketauan hamil. Batal lagi belajar nyetirnya karna ngidam n mual-mual. Pas perutku dah makin gede, jadi takut n khawatir kalo belajar nyetir. Yawda akhirnya sekarang punya bayi, mana sempat mo belajar nyetir. Siapa yg jaga bayiku?

Nah kebetulan banget adekku datang dari Lombok dalam rangka liburan, jadi aku langsung membajak dia untuk ngejagain bayiku satu jam aja tiap hari selama aku ikutan kursus nyetir. Off course jerih payahnya menjaga bayi itu mesti dibayar n bayarannya adalah aku nraktir dia kursus nyetir mobil juga. Yah aku berbaik hatilah, soalnya kan sekarang valentine.

Jadi pagi2 aku udah bangun, mandi, siapin sarapan, mandiin bayi dsb. Jam 9 pagi adekku duluan yg berangkat belajar nyetir. Sejam kemudian dia pulang n gantian jaga bayi, aku yg pergi kursus. Kursus nyetir ternyata gak susah. Enak soalnya instrukturnya juga punya kopling ama rem ditempat duduknya jadi dia bisa ngerem kalo2 mendadak aku panik n malah nginjek gas bukannya nginjek rem.

Day 1 : Aku belajar muter-muter dijalan yang gak terlalu rame, supaya lancar megang setirnya plus belajar ganti-ganti persneling

Day 2 : Aku belajar belok ditikungan tajam, tanjakan n turunan, masih dijalan yang gak rame. Hasilnya aku nabrakin spion mobil ke pohon dipinggir jalan karna terlalu ke kiri. Spionnya lepas. Instrukturnya jadi bete

Day 3 : Aku belajar mundur n mulai diajak ke jalan yang agak rame

Day 4 : Aku belajar nyetir ditengah kota dijalan yang rame n macet, sampe pegel kakiku nginjek kopling n rem plus agak tegang karena ternyata mengerikan juga kalo dijalan yang rame

Day 5 : Aku belajar lagi ditengah kota yang rame, belajar make rem tangan kalo lampu merah plus cara-cara nyalip mobil lain kalo keadaan aman. Aku paling takut kalo papasan ama bis pariwisata, busseeet tu bis jadi kerasa gede banget kalo lagi belajar nyetir, seolah2 aku bakal dilumat n ditabrak. Tegang deh!

Day 6 : Aku belajar parkir paralel, parkir dipinggir jalan, parkir mundur n parkir diantara 2 mobil. Fiuh, untungnya gak ada yg kutabrakin

Aku cuma ngambil paket yang 6 hari. Rasanya sih gak cukup. Tapi nanti lanjutannya aku belajar sendiri didampingi suamiku. Kata temen2ku belajar nyetir paling enak dijalan ke pulau serangan karna jalannya lebar n sepi, so aku berencana mo kesana nanti untuk memahirkan ilmu menyetirku biar tambah pede..
Read More

Day 14 #Misi21 : Membuka lagi toko sepatu onlineku

Gara-gara sibuk selama hamil, sibuk dengan kerjaan n sibuk ngebuat tas, aku terpaksa menutup sementara jualan sepatuku di facebook. Sepatu yang kujua sih system pre order gitu jadi aku gak stock banyak barang, tinggal memanage barang mana yang mo dibeli n dikiri ke customer yang beli. Walopun kayanya gampang tapi lumayan ribet juga ngurusnya. Terutama mengupdate model2 baru plus menjawab pertanyaan pertanyaan.

Lagian aku ngerasa kebanyakan kerjaan, semua kerjaan mo diambil. Etapi aku kan berniat mo jadi business woman yang sibuk n sukses, gimana mo jadi kalo ngerjainnya setengah setengah. Akhirnya toko sepatu itu aku buka lagi.


http://www.lovelybutik.com/



 So mulailah aku sibuk-sibuk lagi mengupdate sepatu-sepatu baru, walopun belum selesai semuanya, gak lupa aku update juga di Facebook karna lebih gampang, tinggal upload satu album selesai. Abis itu bikin promo iklan n ngesms customer2 ku yang dulu.

Lumayan juga aku bisa cuci mata liat sepatu2 lucu. Sebagai penjual rasanya aku juga pengen punya semua sepatu yg kujual ^_^

Baru kuupload uda 3 orang yang melakukan pembelian yippeee! Jadi makin semangat deh aku sekarang. Bakalan sibuk lagi karena selain ngurus bayi, ngurus suami, rumah tangga, kerjaan sebagai personal assistant, buka toko online, bikin tas aku juga mesti mengasah kreatifitasku yang lain seperti menulis blog, ngebuat barang2 crafty lainnya, baca buku n belajar menggambar. Wow! banyak juga kerjaanku. Syukurnya semua masih bisa keselesaikan dengan baik karna sebagian besar, eits hampir semuanya adalah kerjaan yang aku suka *kecuali ngurus rumah tangga* *Butuh Pembantu*
Read More

Day 13 #Misi21 : Belajar Mendengarkan

Hari ini adikku yang lagi buat skripsi dateng mengunjungi aku. Kebetulan banget dia datang jadi ada yang bantu2 aku ngejaga Loretta n aku punya waktu buat bersih-bersih rumahku yang sudah berantakan. Tapi bersih-bersih rumah kan hal biasa ya... Jadi gak bisa kumasukkin ke dalam hal baru yang harus aku lakukan dalam rangka #misi21.

Well aku masih belajar menggambar n aku baru selesai baca buku Edward de Bono : How To Have a Beautiful Mind halaman 66. Aku bahkan nemu kosakata baru dalam bahasa inggris dibuku itu yang aku gak ngerti yaitu Frivolous yang ternyata artinya adalah sembrono. Di halaman 66 itu membahas How to Listen  yaitu cara-cara mendengarkan yang baik. Aku belum baca sih detailnya dan selama ini aku pikir aku adalah pendengar yang cukup baik sampai hari ini adikku cerita macem-macem hal tentang kuliahnya, teman-temannya dan sebagainya dan aku sama sekali gak tertarik n terus-terusan memotong ceritanya dengan ceritaku.

Aku baru nyadar pas dia lagi cerita. Ada keinginan menggebu-gebu untuk memotong ceritanya n memaksanya ngedengerin ceritaku aja. What a jerk I am. Aku jadi berpikir apakah aku juga berbuat begitu pada yang lain? Aku jadi ingat kalo ditempat kerja aku cerita tentang sesuatu semuanya mendengarkan dan aku sendiri cerita dengan sangat seru, bahkan ada yang memuji bahwa aku tu enak didengerin kalo cerita. Tibatiba sekarang aku ragu kalo itu adalah pujian. Aku yakin itu adalah sindiran karena aku cerita tanpa henti, tanpa ada kesempatan orang lain untuk merespon atau gantian cerita. Oh My God!

Akhirnya aku nemu juga hal baru yang harus aku lakukan untuk hari ini yaitu belajar mendengarkan, menyimak, menghormati orang lain yang lagi cerita, menunjukkan interest pada apa yang diceritakan orang. Well sebelum tidur malam ini aku harus baca bab belajar mendengarkan sampai habis supaya bisa segera kupraktekkan n mengubah diriku jadi orang yang rela mendengarkan.

Sore ini adikku cerita lagi tentang mantan-mantannya n aku diam mendengarkan. walaupun *sumpe deh* aku pengen banget motong ceritanya n cerita juga tentang mantanku, tapi aku berhasil menahan diri. Yes! Aku hebat hari ini!
Read More

Day 12 #Misi21 : Bando Bunga untuk Loretta

Sebagai ibu-ibu dengan bayi perempuan, maka sudah menjadi naluri ku untuk selalu memberi dan menggunakan barang yang lucu-lucu buat bayiku.

Aku liat di etsy, banyak banget bando n pita bayi dengan bunga yang besaaar banget. Jadi cute sih, cuman di Indonesia eh di Bali aku gak pernah liat ada bayi dipakein aksesoris rambut segede itu. Malu kali ya ibunya makein bayinya aksesoris gede-gede, ato belum ada aja yang mulai jadi belum jadi trend disini.

Nah hari ini aku mau buat sendiri bandana kaya gitu, dengan aksesories bunga yang besar dikepala. Pastinya cute kalo dipake Loretta.

Bahan yang dibutuhkan adalah Pita Satin yang besar n pita motif yang kecil semuanya bisa dibeli ditoko alat-alat jahit. Gak lupa juga jarum sama benang.

Terus Pita satinnya dibuat kerut dengan cara menjahitkan benang ditengah-tengah pita satin, jadi kaya gini


Setelah itu, pita satinnya dijait ujungnya n mulai diputer membentuk bunga. Jangan lupa dijait juga bunganya biar gak lepas-lepas.



Nah terus aja diputerin pita satinnya sampe membentuk bunga yang cukup besar. Setelah itu bunga dari pita satin dijaitkan ke pita motif kecil yang sudah dipotong sesuai ukuran kepala. Jangan lupa dilebihin buat ngiket pitanya dibelakang kepala.

Taraaaaa.... jadilah bandana bunga seperti ini


Dan dipake sama Loretta jadi seperti ini. Cute Banget kaannnn..



Read More

Day 11 #Misi21 : Baca Buku Edward De Bono

Yes, aku suka membaca. Bahkan sesudah aku punya bayipun aku masih sempat membaca segala macam buku tentang perawatan bayi, majalah Ayah Bunda dan novel-novel ringan buat nemenin begadang biar ngilangin insomnia akibat dibangunkan secara paksa oleh bayiku yang menangis.

Aku punya banyak buku. Waktu aku kerja dihotel, tamu-tamu hotel sering ninggalin novel yang mereka baca n kalo ada yang menarik biasanya kubawa pulang. Dihotel kan udah banyak buku jadi kadang2 perpustakaan hotel udah gak cukup lagi buat nampung buku-buku yang ditinggalin ama tamu-tamu, jadi aku membantu meringankan beban dengan membawa satu atau dua buku bagus buat dibawa pulang *dont say anything about this*

Biasanya buku yang kubawa pulang adalah novel-novel yang covernya bagus. Memang sih ada pepatah "Don't Judge The Book By It's Cover" tapi terus terang aja, aku kan gak tau isi bukunya jadi hal pertama yang aku liat n bisa bikin aku tertarik untuk membaca pastilah covernya. Kadang ada juga buku yang ga pernah sempat kubaca, atau kubaca halaman 1-2 trus brenti karena kurasa bukunya terlalu serius atau terlalu berat. Ya, aku gak suka baca buku bahasa inggris yang isinya agak berat karena susah aku ngertinya.

Sehabis ngebongkar-bongkar perpustakaan pribadi 2 hari yang lalu, aku nemu juga buku yang gak pernah kubaca. Judulnya: How to Have a Beautiful Mind - Edward de Bono


Jujur aja waktu aku ngambil buku ini, aku suka sampulnya dan judulnya. Off course aku mau punya beautiful mind. Supaya pikirannya ini cuma diisi sama hal-hal yang indah aja. Sampe dirumah baru kubaca Bab 1 aja aku udah brenti karna kupikir isinya berat banget n agak susah kayanya mo dipraktekin.

So sekarang aku akan melanjutkan baca buku ini. Aku akan mulai dari awal n akan kubaca n kumengerti sampe abis. Gak tau perlu berapa hari tapi setiap waktu luang yang kupunya akan aku baca. Kalo perlu aku baca buat pengganti dongeng untuk Loretta *ah jangan ah, kesian nanti dia jadi pusing, biasa dibacain dongen binatang sekarang tiba2 dibacain buku ini*

Start from Now: Dorrr! *ceritanya pistol tanda mulai membaca*
Read More

Day 10 #Misi21 : Jalan-jalan keluar rumah *jalan kaki lho*

Duuuh aku bukannya orang yang anti sosial karna aku kan cukup eksis ditwitter ama facebook *eh bersosialisasi didunia maya masuk perhitungan kan?* Hanya saja komplek perumahanku ini masih berupa sawah2 jadinya tetanggaku lumayan jauh lah rumahnya dari rumahku n aku males jalan-jalan keluar ngerumpi ama ibu-ibu komplek.

Waktu aku masih jadi penghuni baru disini, entah berapa orang yang sibuk menginterview aku kenapa belum punya anak, yang ngebikin aku jadi males jawabnya. Pernah ada Bapak-bapak yg nyapa pas aku lagi nyapu halaman depan *cie ketauan deh aku rajin nyapu*. Awalnya sih dia nanya hal yang biasa aja kaya asalnya darimana, kerja dimana. Nama gak ditanyain lho. abis itu dia mulai nanya udah nikah berapa lama n udah punya anak berapa. Waktu kujawab udah nikah 2 tahun n belum punya anak, tiba2 bapak itu nyeletuk bahwa itulah yang salah dalam hidupku. What? Salah dalam hidupku? pengen rasanya bapak itu kutonjok sapu lidi. Sudah cukup persoalan hidupku yang berat *hadeeh* janganlah ditambah dengan judgement day seperti ini. Seolah-olah belum dikaruniai anak adalah kesalahan terbesar dalam hidup. Ato jangan-jangan aku over sensitif ya..

Tapi begitulah. Bukan cuma bapak itu aja, beberapa ibu2 juga ikut berkomentar masalah sensitif itu dengan menyarankan aku ke dukun ini itu dan juga menebang beberapa tanaman didepan rumahku yang (katanya) menghalangi aku untuk punya anak. Hellooo, aku kan baru aja pindah kesininya....

Ya baiklah, sejak saat itu aku agak males keluar rumah n cuma tegur sapa basa-basi aja ama tetangga. Padahal sih aku pengen jalan-jalan disekitar persawahan n pengen tau ada apa disekitaran rumahku yang gak pernah kulewatin.

So sore ini, berbekal kamera poket n air minum dingin, aku jalan2 keliling2 komplek. Ya betul, jalan jalan dalam arti sebenarnya yaitu jalan kaki. Aku menyapa tetangga2 tapi mengusahakan untuk gak terlibat obrolan terlalu lama. Walopun sekarang aku sudah punya anak tapi aku gak mau terjerumus dalam kumpulan ibu-ibu rumpi dan gosip yang akan membuatku ketagihan dan akhirnya menelantarkan anak, suami, rumah tangga dan pekerjaan *ok, mulai lebay lagi..*

Ternyata dideket rumahku ada sungai kecil, ada kuburan di deket sungai *yang ini agak serem sih* trus ada jalan tembus lewat pematang sawah kejalan utama, ada 3 rumah baru yang sedang dibangun, ada kandang sapi dibagian belakang komplek *pantesan kalo musim ujan rada2 bau sapi* dan para petani yang nanem padi disawah depan rumahku rupanya enggak terlalu ramah. Mereka gak ngejawab waktu aku permisi lewat dideket mereka n pasang tampang gak seneng. Kata tetangga2ku sih mereka memang gak suka sama penghuni blok tempat rumahku. Ya aku bisa ngerti, maklum kami kan pendatang trus tiba2 bikin rumah disawah mereka. Pasti mereka sedih karena mungkin sebentar lagi sawah2 ini pun akan hilang berubah jadi perumahan.

Pemandangan Sawah dari balik pagar rumahku


Jalan Setapak yang aku lewatin kearah sungai

Oke gambar kuburan dan kandang sapi aku gak sempet ambil karena rada takut. Kalo gambar kuburan takutnya ntar ada penampakan2 gitu dikamera hiiii, trus kalo kandang sapi takut deket2 karena sapi2nya dibiarin bebas disekitaran kandang, mana tau aku diseruduk so aku jalan cepet cepet.

Ah agak tegang juga ternyata jalan2 sendirian disekitaran komplek. Diliatin orang-orang dikira mo ngapain kali, maklumlah yang aku kenal cuma tetangga satu blok doang bukannya satu komplek perumahan. Lumayanlah selain olahraga aku sudah membuktikan keeksisanku didunia nyata terutama dikomplek sekitar rumah.


Bougenvil dipagar rumah orang. Bagus ya...
Read More

Day 9 #Misi21 : Belajar Menggambar Komik

Hai hai hai...

Tentu saja misiku masih terus berlanjut, cuma aku kesulitan mau update diblog karna bayiku sudah membajak hampir semua waktuku, jadinya aku buat-buat draft aja dulu sebelum update ke blog. So here we go..

Nah aku udah beli buku ini agak lama sih, ceritanya kan aku pengen banget jago menggambar komik kaya manga gitu. Waktu aku masih SD n SMP doyan banget baca komik2 jepang. Nah ada temenku yang jago ngegambar sering coret-coret dibukuku n gambarnya bagus. Biasalah yang digambar pastinya pasangan yang sedang romantis. Rasanya ngiri deh liat tangannya luwes ngegambar apa yang ada diimajinasinya.

Daripada ngiri-ngiri gak jelas akhirnya aku berniat untuk belajar menggambar, walopun niat itu adanya bertahun-tahun kemudian. Waktu nyari2 ide buat #misi21 akhirnya aku membongkar perpustakaanku sendiri n nemu buku ini yang belum sempat kupraktekkan.

Jadi karena aku cuma punya waktu malem2 pas bayiku dah tidur, dengan bersemangat aku belajar menggambar pake pensil, biar bisa diapus. Ini adalah hasil gambarku. ceritanya ini gambar diriku waktu kawinan. Taraaa....

Hehehe, lumayan kan gambarku? Aku sih ngerasanya lumayan banget *dih geer*. Gambar ini bikin aku tambah pede kalo sebenernya menggambar bisa kok kalo dipelajarin, rasanya puaas banget sampe aku ngulet2 melenturkan badan yang kaku karena menggambar sampe bungkuk2 hampir nyiumin kertas gambar saking seriusnya.

Nah berikutnya aku menggambar diriku waktu SD. Aku kasi warna pake pensil warna. Sebenernya sih seragam SDku gak sekeren ini tapi sebenernya aku berharap seragamku dulu sekeren ini.

Buku dengan gambar love itu adalah diary SD ku yang hilang entah kemana, padahal pengen banget kubaca sekarang. Selain itu aku gak bisa ngegambar jari-jari tangan jadi tangannya kubuat kebelakang aja. Plus gak lupa kutaro tanda tanganku dibawahnya sebagai tanda bahwa ini beneran gambar hasil karyaku sendiri *bangga*
Read More

7 Feb 2011

Day 8 #Misi21 : A day without facebook and twitter

Is it a bad day? Hari ini aku mau melepaskan ketegantunganku pada facebook n twitter.

Sejak ada wifi dirumahku n aku bisa online terus lewat hape dimana aja n kapan aja selama dirumah, aku jadi facebook addict dan twitter obsessive dissorder. Bangun tidur, buka facebook n twitter. Sambil makan buka facebook and twitter, sambil ngelonin Loretta juga buka facebook n twitter. Bahkan 5 menit sehabis operasi caesar aku masih sempet update status difacebook. Cerita n foto tentang aku update status setelah operasi bisa dibaca disini.

Nah apakah yang akan terjadi kalau seharian ini aku gak ngecek facebook dan twitter? We'll see.



Bangun tidur tadi pagi, dengan spontan aku ngambil hape mau buka aplikasi snaptu tempat aku biasa ngecek facebook n twitter, eiits! tiba tiba aku ingat misiku yang sudah kurencanain dari semalam. Hapeku langsung kulepas. Akhirnya bangun tidur langsung mandi n gosok gigi. Sesuatu yang sangat jarang aku lakukan kecuali bangun kesiangan n telat kerja.

Abis mandi, aku mandiin Loretta, jemur dia disinar matahari pagi, mimik susu n setelah Loretta tidur tanganku udah gatel lagi mau ngecek ada apa difacebook. Siapa tau ada temenku yang ultah hari ini n aku jadi kelewatan dong, ada apa juga di twitter, ada yang lucu-lucu lagi kah?

Supaya gak kepikiran aku segera bersih-bersih rumah. Setelah selesai semua kerjaan rumah tangga, aku mulai boring lagi. Keringat dingin keluar, badan gemetar, mata memerah.. aku sakau! *ah kumat lagi dah lebay ku* tapi aku masih tahan untuk gak ngecek.

Akhirnya aku dapet ide untuk matiin wifi dirumah biar aku gak bisa online. Etapi jangan deh, nanti kalo bosku kirim email n aku gak baca segera bisa gawat. Jadinya hari ini aku sibuk gangguin Loretta supaya dia bangun n aku ada temen main.

Sudah sore n aku masih berhasil gak ngecek facebook n twitter walopun aku online dilaptopku. Jadinya aku sekarang ngepost ini deh.

Sampai besok pagi, aku gak akan ngelirik facebook atau twitter. Sudah kerasa kok, waktu yang biasa kupake facebookan atau twitteran sekarang jadi kupake mandangin Loretta n ngeliatin ternyata idungnya mirip aku bukan mirip suamiku.

Aku sempat buat apel goreng buat dicemil n buat es krim kocok buat dimakan kapan-kapan. Eh, aku juga baca buku lho.. Novel yang belum sempat kubaca sampai abis: Eat Pray Love. Aku agak curang waktu baca novel ini, kubaca bagian yang di Balinya aja. Jadinya aku gak pengen lagi baca italy sama indianya. ternyata setelah kubaca, sekarang aku jadi pengen spageti..

Aku juga sempet melamun ngeliatin sawah-sawah didepan rumahku dan berpikir kenapa aliennya gak buat crop circle disini aja. Ah tapi kasian Pak Taninya. Sekarang aja dia sibuk ngusir burung-burung yang makan padinya. Burungnya lucu sih, tapi Pak Tani gak suka padinya dimakanin.

Ternyata banyak ya yang bisa dilakuin n diperhatiin kalo gak terus-terusan twitteran n facebookan... mungkin besok-besok aku kurangin dikitlah frekuensinya supaya aku tetep punya waktu merhatiin hal-hal lain disekitarku.
Read More

Day 7 #Misi21 : A Boring Day

Hari Minggu. Gak banyak hal baru yang bisa aku lakukan untuk melengkapi Misi21 ku. Terutama karena aku gak bisa keluar rumah sering-sering karna ada Loretta yang masih bayi yang mesti kujaga. Pengennya sih untuk misi 21 aku maunya ngelakuin hal-hal ekstrim, misalnya Bungy Jumping atau Jalan Diatas Api *ouch enggak ding, aku kan penakut*. Jadinya hari ini gak kepikiran mo ngelakuin apa lagi yang baru yang bisa dilakukan dirumah.

Ide :
-Minum minimal 8 gelas sehari *jarang banget ni kebutuhanku yg satu ini terpenuhi*
-Nyuci baju pake tangan bukan pake mesin cuci *ah, udah ada yg gampang kok malah repot-repot*
-Bersih-bersih rumah *ini sih udah tiap hari*
-Gak nonton TV seharian *duuuh ini kan hari minggu, acaraya bagus-bagus*

Ah akhirnya karena kebanyakan alasan aku jadi boring sendiri. Pas online, kupikir hey kenapa aku gak blogwalking aja, baca-baca tulisan orang-orang yang ikut misi21.

Jadilah aku searching di google n nemu beberapa blog yang nulis tentang misi21. Aku komen2 juga diblognya. Asyik juga nih. Jadi tau bahwa ada banyak yang ikut misi 21 dan bisa jadi ide buat misiku besok. Karena waktu terbatas kayanya aku lanjutin lagi deh blogwalkingnya besok.
Read More

Day 6 #Misi21 : Ngajak Loretta jalan-jalan

Cihuy, Loretta sekarang udah umur 7 minggu n sudah boleh diajak keluar. Aku sendiri udah gak sabaran banget pengen ngajak dia jalan-jalan keluar. Ini bakalan jadi hari pertama kami jalan-jalan bareng *lompat lompat kegirangan

Rute pertama adalah beli baby stroller. Loretta tidur sepanjang jalan di mobil. Untunglah dia gak cerewet. Barang-barang yang kubawa untuk ngajak dia keluar banyak banget, maklum takut nanti kekurangan apa-apa dijalan. Selimut, susu, tissue kering, tissue basah, air panas, baju ganti, kaos kaki, sarung tangan, topi, gendongan bayi.. ouch, rasanya kaya mo pindahan.

Kami pergi ke Bali Galleria, karna tempatnya nyaman, ada banyak tempat makan, supermarket, matahari juga ada open space buat duduk-duduk ditaman. Ya udah jadinya nyari baby stroller di matahari aja. Pas nanya-nanya ama mas-mas bagian baby stroller eh dia malah gak bisa jawab. aku tanya baby strollernya bisa ditidurin gak posisinya, dia juga gak tau caranya. Ilfeel jadinya kalo belanja kaya gitu. Akhirnya suamiku bilang sebaiknya kita cari di Ace Hardware aja, siapa tau ada. Jadilah kami jalan kaki ke ace hardware sambil aku gendong Loretta yang tetep bobok manis.

Di Ace Hardware, ampuun dah baby strollernya bagus banget tapi harganya muahal, paling murah 4 juta.. import katanya. Nah, walopun begitu budget gak cukup buat beli baby stroller semahal itu. Akhirnya gak jadi lagi. Aku agak kecewa sih, karna pengennya langsung beli baby stroller trus Loretta ditaro didalamnya n bisa aku dorong sambil jalan-jalan.

Akhirnya kami duduk-duduk di bangku taman sambil foto-foto n pesen makanan di Hoka-Hoka Bento. Sebelum pulang aku pengen beli roti buat persediaan dirumah, jadilah ke hypermart dulu dilantai atas. Eh ternyata disitu ada Baby Stroller, bagus lagi, lebih bagus daripada yang dimatahari n lebih murah juga karena lagi promo. Asyiik.. setelah dites, dibawa keliling-keliling supermarket jadi juga Baby Strollernya kebeli.

Sayang kita udah mau pulang n kasian Loretta kalo terlalu lama nanti dia capek, walaupun kerjanya cuma tidur aja sih. Jadi Baby Strollernya sempet kepake dari Hypermart menuju parkiran hehehe..
Read More

6 Feb 2011

Day 5 #Misi21 : Belajar Membuat Donat

Haa.. Aku memang gak bisa masak atau buat kue, tapi sejak aku menikah n punya rumah sendiri, aku jadi rajin beli buku-buku resep masakan n nyoba-nyoba masak sendiri. Hari ini aku punya misi untuk belajar buat kue.

Peralatan dirumahku sih gak lengkap, jadi aku mesti buat kue yang gampang dibuat n gak membutuhkan oven, karena aku ga punya. So keputusan jatuh ke membuat donat. Ahay! Kayanya sih gak susah ya, n suamiku juga doyan banget donat, jadi gak ada salahnya aku belajar buat.

Bahan-bahannya cuma, tepung terigu, telur, mentega, air es, ragi sama meises dan gula halus untuk taburannya nanti.Sepertinya gampang nih.

Pertama-tama tepung terigu 7 sendok makan dicampur sama ragi 1/2 sendok makan. Masukkan telur satu butir n diaduk aduk sampe berbutir butir trus ditambahin air es sedikit sedikit biar adonannya mau menyatu. Aku ngaduk-ngaduk pake tangan aja, jadi lengket semua di jariku. Kalo terlalu lengket bisa dilepas pake tepung terigu aja ditabur trus digosok-gosok. Abis itu campur dengan satu sendok mentega trus diaduk-aduk lagi, ditekan tekan diputer-puter sampai adonannya jadi kalis.

Jadi inget iklan rokok jaman dulu banget yang tukang roti lagi buat adonan n ngebayangin dirinya lagi dipantai mijitin cewe. Yah rasaya emang kaya gitu deh, kalo buat adonannya pake perasaan. Nah balik lagi ke adonan. Kalo sudah kalis didiemin dulu selama setengah jam sampe mengembang.

Kalo sudah mengembang 2 kali lipat ukurannya semula, silahkan adonannya ditinju.. hahaha ini yang paling aku suka, meninju adonan yang mengembang biar jadi kempes. Abis itu adonannya digiling n dicetak pake cetakan donat. Kalo gak punya bisa juga digepengin ditangan trus dibolongin aja tengahnya, cuma jadinya gak rapi. Beginilah hasil cetakan donatku yang masih mentah

ok lah gak terlalu rapi juga, padahal aku udah pake cetakan. Soalnya adonannya terlalu lengket. Mungkin nanti kalo udah mengembang jadi bagus. So adonannya didiemin lagi setengah jam supaya mengembang lagi abis itu digoreng deh..

Taraa... This is it, Donat ala chef Utary.


Oke oke, gak cantik-cantik amat bentuknya tapi rasanya lumayan juga lho. Apalagi setelah ditaburin meises atau dipakein gula halus.. yummm. My husband said, dont judge the donuts by its shape ^_^ 
Read More

Day 4 #Misi21 : Menulis Cerpen

Aku emang suka nulis, terutama nulis diary n sekarang blogging. Tulisanku sih rasanya gak bagus karena aku nulis asal-asalan aja. Sesuka ku karena kupikir blog ini kan diary ku jadi terserah aku mo nulisnya gimana. Kali ini aku berniat untuk mengasah kemampuan menulisku dengan menulis cerpen.

Kenapa cerpen? Karena rasanya buat nulis novel aku masih jauuuh, hehehe. Cerpen kan ada alur ceritanya, ada cerita yang harus disusun supaya menarik, ada deskripsi karakternya, klimaks n anti klimaks. Hah sepertinya susah.

Supaya tambah semangat, maka aku langsung ikutan lomba menulis cerpen yang diadain @nulisbuku. Belagu amat yak, aku baru mo nulis cerpen untuk pertama kali n langsung ikutan lomba. Well, namanya juga melakukan hal yang baru. Jangan setengah-setengah dong buatnya.

So hari ini disela-sela kesibukanku bersih-bersih rumah n ngelonin bayi, aku berhasil menulis 12 halaman cerpen yang kubuat dari pagi buta sewaktu anakku masih tidur sampe tadi sore. Ceritanya kuambil dari true story temenku yang jadian lewat facebook. Pengennya sih nulis cerita yang sedih banget, tapi karena temanya happy jadinya aku buat happy ending. 3 kali aku ganti endingnya karena gak puas n kayanya kurang romantis.

Setelah aku baca hasil tulisanku. Oh My God. Jelek banget! kok enggak kaya cerpen-cerpen yang kubaca dimajalah-majalah ya.. Padahal perasaan aku udah menulis dengan segenap hati, tapi ternyata aku harus belajar banyak. Alur ceritanya acak-acakan, karakter tokohnya agak-agak gak jelas n deskripsi suasananya kurang detail. Hmmmm...

Setelah edit sana n edit sini, malem ini cerpen itu tetep aku kirim ikut lomba. Terserah mo menang ato enggak *aduuuuuh serasa ada harapan menang aja* yang penting aku berniat habis ini mau belajar menulis lebih baik lagi.
Read More

Day 3 #Misi21 : Mencari Orson

Oh Well, Sebenarnya misi ini enggak berhasil tapi ada banyak hal baru yang aku lakuin karena menjalankan misi ini, jadi anggap aja berhasil lah.. hehehe..

Orson adalah minuman jaman dulu. Aku sendiri gak terlalu ingat persisnya tapi semasa aku SD sering banget minum ini. Kasus orson ini mencuat setelah di twitter ada cowo @ahn_eleven yang nulis tentang orson n aku ikutan bala, karena kayanya familiar sama si orson ini.

Nah hari ini aku mo bernostalgia mencari minuman yg bernama orson. Kata ibuku jaman aku kecil orson ini adalah nama lain dari sirup orange. Biasanya dijual ama abang-abang didepan sekolah. Jadi kalo aku mo beli orson beli aja sirup orange, trus buat sendiri dirumah, begitu kata ibuku. Tapi kupikir ah gak seru kalo begitu.

So hari ini aku mampir ke SD didekat rumah. Ada abang-abang yang jual es aku tanyain:

Aku : "Bang, jual orson gak?"
Abang: "Orson? Apa itu?"
Aku : "Itu kaya es sirup gitu."
Abang: "Kalo es sirup ada. Mau yang Strawberry atau yang Jeruk?" sambil nawarin minuman yang warnanya kuning banget n pink banget. Ouch!

Walaupun sebenernya sama aja tapi aku gak puas kalo namanya bukan orson. Lagian abang yang jualan kayanya tampangnya jauh lebih tua dari aku kenapa dia bisa gak tau yang namanya orson? Itu kan minuman yang sangat populer taun 90an. Atau beda daerah beda kali ya.. Secara aku kan SDnya dulu di Lombok.

Baiklah karena gak nemu orson, aku iseng-iseng pengen tau jajanan anak SD jaman sekarang apaan aja. Waktu aku SD dulu, jajanannya tahu isi, bihun goreng, kue bikang sama serabi. Rupanya anak SD sekarang jajanannya sate nugget, siomay, martabak mini sama pentol bakso yang ditusuk trus dicelupin ke saos yang warnanya semerah stadion GBK waktu pertandingan AFF kemaren. Aku iseng nanya lagi sama abangnya.

Aku : "Berapaan satu bang?"
Abang : "500 sebiji" sambil ngeliatin aku dari atas sampe bawah
Aku : "Itu saosnya kok merah banget bang"
Abang : Melengos. Enggak dijawab. Pura-pura sibuk perbaiki dagangannya

Aku jadi inget sama tayangan di TV tentang saos yang pake pewarna textil. Duuh kok kayanya jajanan anak SD sekarang agak-agak berbahaya gitu ya? Sebenernya sih waktu SD itu aku sering minum orson katanya gak baik juga karena itu minuman cuma dikasi pewarna ama gula aja.

Dilema juga ya, si abang yang jualan bermaksud nyari untung tapi biar bisa jual murah. Sementara bahan-bahan yang dipake gak sehat untuk anak-anak. Well, ini bukan SD tempat anak-anak orang kaya. Mungkin uang saku anak-anak SD ini gak begitu banyak jadi mereka cuma mampu beli yang murah, sehingga abang yang jualan pun terpaksa menggunakan cara-cara yang kurang baik demi mendapatkan penghasilan untuk menghidupi keluarganya.

Hari ini, misiku mencari orson gagal. Tapi aku jadi lebih bersyukur karena aku masih mampu untuk ngebeliin anakku susu n semoga aku bisa tetep mampu nyediain makanan sehat untuk bekal anakku nanti ke sekolah supaya dia gak perlu beli makanan yang gak sehat. Etapi kasian juga dong abang-abang yang jualan jadi gak laku. Ah dilema...
Read More

1 Feb 2011

I'm Feeling Better Now

Dear Juni,

5 Tahun yang lalu, aku merasa sangat bersalah karena memutuskanmu. Kita putus hanya karena aku marah kamu tidak datang menjemputku dibandara. Oh sebenarnya bukan itu saja. Hari dimana kamu tidak datang menjemputku dibandara adalah hari dimana aku berjanji pada diriku sendiri bahwa aku gak akan mau lagi percaya janji-janji palsumu lagi.

Terlalu banyak Jun, janji yang kamu ucapkan tapi tidak kamu tepati, termasuk menjemputku dibandara. Kalau memang tidak bisa kau tepati, kenapa kamu harus berjanji dengan begitu meyakinkan? Karenanya maafkan aku bila emosiku memuncak dan mengucapkan kata putus keesokan harinya.

Aku menjadi korban yang selalu menunggumu Jun. Menunggu kamu akan menepati janji, menunggu kamu akan berubah suatu hari nanti. Aku sungguh mencintaimu dan hatiku pun hancur berkeping-keping ketika kita putus. Tapi aku sudah memutuskan untuk go on with my life. Tidak ada lagi sakit hati dan menunggu ketidakpastianmu.

Hari ini kita bertemu lagi, hanya lewat chatting di Facebook dan aku gembira bahwa kamu baik-baik saja. Kita bicara seperti teman lama yang tidak pernah berjumpa. Kamu menanyakan kabarku dan aku katakan padamu bahwa kini aku sudah bahagia dengan orang lain. Kamupun curhat dan meminta pendapatku tentang kekasihmu. Kukatakan padamu agar mengasihi dan menyayanginya serta memperhatikan perasaannya dan katamu : "Ah, masa maunya dia aja yang harus kuturuti!"

Aku sungguh lega mendengar kata-katamu. Rasa bersalah yang menghantuiku selama 5 tahun langsung hilang lenyap tak berbekas lagi. Ternyata kamu masih sama seperti yang dulu, dan aku senang karna membuat keputusan yang tepat untuk tidak memilihmu.Aku hanya berharap kekasihmu sekarang adalah orang yang lebih sabar dariku dan semoga dia juga bahagia ada didekatmu.

Salam,

Kekasih lamamu
Read More

Day 2 #Misi21 : Kesalon Bareng Mama

Siip, ini sudah hari kedua #Misi21 dijalankan, etapi aku jadi penasaran sama blogger lain yang ngejalanin misi ini. Ah coba nanti aku search n blogwalking n ngeliat mereka ngapain aja sih selama 21 hari mencoba sesuatu yang baru..

Ok, ke salon sama sekali bukan sesuatu yang baru buat aku. Tapi ngajak Mamaku ke salon adalah baru kali ini aku lakukan. Mamaku gak suka ke salon, dia suka ngerasa udah cantik jadi gak perlu lagi ke salon. Dia cuma ke salon kalo mo potong rambut. Itupun ke salon langganannya: Mei Cin. Aslinya sih namanya salon cempaka, tapi karna yang punya sekaligus satu-satunya hairdresser ups maksudnya tukang potong rambut disitu namanya Mei Cin jadinya semua orang nyebutnya salon Mei Cin.

Salon Mei Cin ini udah ada dari jaman aku masih SD which is beberapa tahun yang lalu *halah gengsi mo bilang puluhan tahun yang lalu*. Akupun dulu waktu kecil potong rambutnya disitu n mamaku selalu potong rambut disitu, terakhir aku tau Mei Cin ini udah makin tua, punggungnya jadi bongkok karena terlalu banyak nunduk motongin rambut orang, maklum kursi yang dipakepun bukan kursi biasa, jadi mungkin agak terlalu rendah buat dia sehingga dia harus membungkuk-bungkuk motongin rambut orang.

Ah udah ah cerita tentang salon Mei Cin, jadi sedih aku ingat pengabdian dia motong rambut ibu-ibu sekota Praya *btw kota Praya itu di Lombok bagian Tengah*

Nah kebetulan ibuku dateng ngunjungin aku n jadi aku ngajakin beliau ke salon. Awalnya dia gak mau katanya udah potong rambut sebulan yang lalu n aku ngotot ngasi tau kalo kita bukannya mo potong rambut tapi mo meni pedi, facial, ato terserah mama mau apa yang penting kita bisa relax. Mamaku bilang dia relax kalo pergi belanja *Oh Gosh, jadi hobiku shopping ini nurun dari mamaku..*

Eh balik lagi ke cerita salon, akhirnya dengan iming2 abis ke salon kita jalan2 ke Mall, mamaku mau juga diajak pergi *btw sedikit maksa untuk memenuhi ide #misi21 gak pa-pa kan?*

Akhirnya disalon mamaku mau difacial n meni pedi sementara aku potong rambut n krimbat. Berhubung ruangannya pisah aku jadi gak bisa rumpi2 bareng mamaku n akhirnya sesudah selesai mamaku komen: "Enak juga ya difacial sama menikur pedikur" Hahay! Misi berhasil!

Btw, inilah hasil permak potong rambutku. Mamaku gak mau fotonya dipublikasikan diinternet karna takut disalahgunakan jadinya fotoku aja ya.. *maklum narsis*
Hehehe.. Mahap foto beforenya itu waktu aku masih hamil, sekitar 4 bulan lalu lah *lama amat yak!*
Sekian posting hari ini semoga aku masih akan bertahan sampe 21 hari. Semangat!
Read More

About Me

My photo

I am trapped between raising a busy toddler and sewing. I love ice cream and can't live without my gadgets. I write to relieve my stress and I blog things that are useful or useless. both of them are important to me. They are the pretty little things in my life.

Follow by Email

Designed By Seo Blogger Templates